faq jksnhubungi jksnmaklumbalas jksnpeta jksn

bersyukur

Mukaddimah.

Semua penghidupan didunia ini adalah sementara sahaja. Semua kita hendaklah mencari kehidupan yang lebih baik dan pada masa yang sama hendaklah juga mencari keredhaan Allah walaupun dalam apa lapangan. Allah sentiasa menguji kehidupan ini dengan berbagai cara supaya manusia itu akan lebih bersyukur terhadap apa yang telah diberikanNya . Tanpa usaha yang gigih pasti tidak akan mendapat apa yang dicita-citakan dan ditambahkan lagi dengan sifat syukur adalah lambang ketaatan manusia terhadap penciptanya.

Diantara kita mestilah bersifat dengan sifat syukur yang merupakan salah satu sifat yang mulia dan terpuji dan Rasulullah S.A.W juga bersifat seperti itu walaupun kehidupan Baginda tidaklah sehebat kita sekarang ini, tetapi sifat bersyukur itu telah membawa Baginda Rasul sebagai tempat rujukan yang terbaik dalam memastikan kehidupan manusia lain juga adalah selari dengan Baginda Rasulullah S.A.W sebagai ikutan.

Dalam Al Quran pada Surah Ibrahim ayat 7 telah menjelaskan berkaitan dengan sifat “bersyukur” yang bermaksud” Dan (ingatlah juga) tatkala Tuhanmu memaklumkan; Sesungguhnya jika kamu bersyukur, pasti Kami akan menambah (niqmat) kepadamu,dan jika kamu mengingkari (niqmatku), maka sesungguhnya azab Ku sangat pedih.”

Dalil AlQuran diatas adalah jelas mengingatkan kita semua supaya bersyukur didalam apa pun keadaan kerana Allah pasti akan menggandakan kebaikan yang telah diberikan selama ini. Sebagai hamba Allah semestilah kita mensyukuri atas segala niqmat yang kita perolehi sama ada yang kita ketahui ataupun tidak kerana niqmat yang banyak itu tidak dapat dinilai.

Pada satu masa nanti, perlahan-lahan kita pasti meninggalkan dunia ini. Benarlah, kehidupan manusia yang penuh ujian ini terlalu singkat. Sebab itu kita perlu meninggalkan ‘kenangan’ yang baik-baik dan terindah sementara hidup ini. Pendeknya, waktu hidup ini seharusnya menyedarkan manusia untuk selalu mengharapkan rahmat, hidayah, reda serta pertolongan-Nya. Ibnu Umar melaporkan, “Rasulullah SAW memegang bahuku lalu berkata, ‘Jadilah kamu di dunia ini seperti orang asing atau perantau.’ Kemudian Ibnu Umar berkata, ‘Sekiranya kamu berada pada waktu petang, kamu jangan mengharap hidup sampai pagi hari. Sekiranya kamu berada pada waktu pagi, kamu jangan menantikan waktu petang. Gunakan waktu sihatmu sebagai bekalan pada masa sakitmu dan masa hidupmu untuk kematianmu.” (Hadis Riwayat Bukhari)

Antara saat menggerunkan dalam proses kematian adalah menghadapi sakaratul maut. Allah SWT berfirman yang bermaksud: “Dan (apabila sampai ajal seseorang) datanglah ‘sakaratul maut’ membawa kebenaran (yang telah dijanjikan, serta dikatakan kepada yang mengingkarinya sebelum itu): “Inilah perkara yang engkau selalu mengelak diri daripadanya!”

(Surah Qaaf, ayat 19)

Daripada Aisyah bahawa Rasulullah bersabda yang bermaksud: “Sesungguhnya orang beriman diberi ganjaran atas segala perkara, begitu juga semasa menghadapi kematian iaitu sakaratul maut.” (Hadis Riwayat Ibnu Majah) Berbicara mengenai tempat roh pula, di dalam kitab Furu’ al-Masa’il wa Usul al-Wasa’il dinyatakan, roh orang beriman ditempatkan di ‘Illiyyin, manakala orang kafir ditempatkan di Sijjin. Syeikh al-Qurtubi berkata, roh para syuhada berada di dalam syurga dan ada pula pendapat mengatakan roh orang beriman semuanya di dalam syurga. Seperti yang diriwayatkan Abu Hurairah R.A, Rasulullah bersabda yang bermaksud: “Sesungguhnya roh orang yang beriman dalam kalangan kamu hidup dalam keadaan gembira dan sukacita. Apabila mereka bertemu antara satu sama lain, mereka akan bertanya mengenai si polan, apakah Allah lakukan terhadap si polan yang lelaki, dan apa pula yang Allah lakukan terhadap si polan perempuan, jika mereka menjawab mengatakan bukankah si polan juga datang ke alam ini bersama-sama kita, maka mereka akan berkata, adapun si polan sudah dipertemukan dengan ibunya.”

Baki usia yang tinggal ini perlu diurus supaya ia menjadi semakin baik. Maka, berusaha untuk terus berbuat baik dan membahagiakan keluarga dan orang lain, belajar menjadi insan yang sentiasa bersyukur, mendoakan keturunan menjadi generasi yang dapat terus menabur kebaikan serta sentiasa bertaubat kepada Allah. Di dalam surah Ali ‘Imran, ayat 185, Allah menyatakan: “Tiap-tiap yang bernyawa akan merasai mati dan bahawasanya pada hari kiamat sahajalah akan disempurnakan balasan kamu. Ketika itu sesiapa yang dijauhkan dari neraka dan dimasukkan ke syurga maka sesungguhnya ia telah berjaya. Dan (ingatlah bahawa) kehidupan di dunia ini (meliputi segala kemewahannya dan pangkat kebesarannya) tidak lain hanyalah kesenangan bagi orang-orang yang terpedaya.”

 

Sumber Artikel : https://www.hmetro.com.my/addin/2019/10/505124/belajar-jadi-insan-sentiasa-bersyukur

Tarikh Artikel : Rabu, 9 Oktober 2019